Sharifa Carlo, Masuk Islam Karena Makar kepada Islam

shariffa-carlo2

AWAL mula Sharifa Carlo masuk Islam adalah sebuah makar. Ia ingin membuat makar terhadap Islam. Namun, menusia membuat makar tinggalah makar. Allah pun mempunyai makar. Dan Allah adalah sebaik-baiknya pembuat makar.

“Ketika saya masih remaja, saya dengan sekelompok orang menyusun agenda yang sangat jahat. Kami ingin menghancurkan Islam. Ini bukanlah kelompok pemerintah, hanya menggunakan posisi di pemerintahan AS untuk memajukan tujuan.”

Awalnya, Sharifa didekati oleh kelompok itu dengan kover besar advokasi hak-hak perempuan advokat. Sharifa diberitahu bahwa jika dia belajar Hubungan Internasional dengan penekanan Timur Tengah, ia akan dijamin bekerja di Kedutaan Besar Amerika di Mesir.

“Saya pikir ini adalah ide yang bagus . Saya telah melihat perempuan Muslim di TV, dan saya tahu mereka adalah kelompok tertindas yang miskin, dan saya ingin membawa mereka pada cahaya kebebasan abad ke-20,” paparnya.

Dengan maksud itu, Sharifa masuk perguruan tinggi. “Saya mempelajari Al-Quran, hadits dan sejarah Islam. Saya belajar bagaimana untuk memelintir kata-kata untuk mengatakan apa yang harus mereka katakan. Itu adalah metode yang berharga. Tapi setelah saya mulai belajar, saya mulai tertarik dengan Islam itu sendiri. Tidak masuk akal. Itu sangat menakutkan bagi saya.

Oleh karena itu, dalam rangka untuk melawan efek ini, Sharifa mulai mengikuti kelas pelajaran agama Kristen. “Saya memilih kelas dengan dosen yang memiliki reputasi yang baik dan dia memiliki gelar Ph.D. Teologi dari Universitas Harvard. Saya merasa berada di tangan yang tepat,” jelasnya.

Tapi ternyata bahwa profesor itu adalah seorang Kristen Unitarian. “Dia tidak percaya pada trinitas atau ketuhanan Yesus . Pada kenyataannya , ia percaya bahwa Yesus adalah seorang nabi,” ujar Sharifa. “Dia mengambil Alkitab dari sumbernya dalam bahasa Yunani, Ibrani dan Aram dan menunjukkan bagaimana kitab-kitab itu diubah. Saat ia melakukan itu, ia menunjukkan peristiwa sejarah.”

Selesai mengikuti kelas itu, Sharifa merasa keyakinannya terhadap agama babak belur. “Tapi saya masih belum siap untuk menerima Islam. Seiring berjalannya waktu, saya terus belajar, untuk diri sendiri dan untuk masa depan saya. Butuh waktu sekitar tiga tahun. Saat itu, saya mulai mempertanyakan Muslim tentang keyakinan mereka. Salah satu orang yang saya tanya adalah seorang Muslim.”

“Alhamdulillah , ia melihat minat saya terhadap Islam, dan mulai memberikan pemahaman tentang Islam. Dia membimbing saya di setiap kesempatan yang muncul dengan sendirinya,” jelas Sharifa lagi.”

Suatu hari, pembimbing Sharifa mengatakan bahwa ada sekelompok Muslim yang sedang berkunjung. “Dia ingin saya bertemu dengan mereka. Saya setuju. Saya menemui mereka setelah shalat malam. Saya dibawa ke sebuah ruangan dengan setidaknya ada 20 orang di dalamnya. Mereka semua memberi ruang bagi saya untuk duduk, dan saya duduk berhadapan dengan seorang pria Pakistan berusia lanjut.

“Masya Allah, orang itu sangat luas ilmunya dalam hal kekristenan. Dia dan saya berdiskusi dan berdebat soal Alkitab dan Quran sampai pagi.”

Pada titik itu, setelah mendengarkan pria Pakistan itu, Sharifa ditawari untuk menjadi seorang Muslim.

“Selama tiga tahun mencari dan meneliti, tak seorang pun pernah menawari saya masuk Islam. Saya telah diajarkan, berdebat dan bahkan menghina Islam, tetapi tidak pernah saya ditawari masuk Islam. Saya sendiri menyadari hal ini hanya soal waktu. Saya tahu itu kebenaran, dan saya harus membuat keputusan.”

“Alhamdulillah, Allah membuka hati saya, dan saya berkata, ‘Ya. Saya ingin menjadi seorang Muslim.”

Orang itu menuntun Sharifa mengucapkan syahadat. “Saya bersumpah demi Allah bahwa ketika saya mengucapkan syahadat, saya merasakan sensasi yang aneh. Saya merasa seolah-olah begitu besar, saya tersentak, seolah-olah saya bernapas untuk pertama kalinya dalam hidup saya.”

“Alhamdulillah, Allah telah memberi saya hidup baru yang bersih, kesempatan untuk masuk surga, dan saya berdoa agar saya menjalani sisa hari-hari saya dan mati sebagai seorang Muslim. Aamiin.” [sa/islampos/tellmeaboutislam]

About me, myself n i

ingin orang lain mengetahui apa yang perlu diketahui..

3 thoughts on “Sharifa Carlo, Masuk Islam Karena Makar kepada Islam

  1. Membenci Islam tanpa alasan yang rasional adalah ajakan syetan….Tapi ketika anda memiliki pola pikir yang brillian dan smart maka seketika itu juga betapa Anda adalah orang yang Salah selama ini…Karena semua aspek kehidupan Dunia dan Akherat ada pada Islam.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s